Selasa, 22 Januari 2013

MAULIDUR RASUL - KAMI RINDU


Assalamualaykum,

Al-Faqir mulakan dengan mengucapkan segala puji kepada Allah Subhanahu Wa Taala, Zat Yang Maha Suci, Yang Wujudnya Tiada Permulaan, Tiada Pengakhiran, Tidak Berjisim, Tidak Berjirim, Tidak Beranggota Badan, Tidak Diliputi Masa dan Tempat. Selawat dan Salam ke atas Junjungan Kita Nabiyyuna Muhammad Sollallahu Alaihi Wasallam Yang Bersusah Payah Menyampaikan Dakwah Kepada Kita, Yang Maksum Dari Sebarang Dosa dan Kekufuran, Yang Keturunannya Mulia, Ibu Bapanya Tidak Mensyirikkan Allah.

DIALIH BAHASA DARI PAK NUR ROHMAD BAROKALLAHUFIHI

Allah Taala berfirman:
لَقَد جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيكُم بِالمُؤمِنِينَ رَءُوفٌ رَّحيمٌ 
التوبة / 128

“Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin”

Saudaraku seiman dan seperjuangan

Perayaan Maulid Nabi besar Muhammad Sollallahu 'alaihi wasallam yang setiap tahun diperingati pada 12 Rabi’ul Awwal oleh jutaan umat Islam di dunia semakin menghampiri kita! Ya, tidak lama lagi kita akan memperingati Maulid makhluk paling agung, manusia paling utama, Nabi dan Rasul paling mulia, kekasih Rabbul Izzati dan sebaik-baik ciptaan Yang Maha Kuasa, baginda utusan Yang Maha Pencipta, Muhammad Sollallahu 'alaihi wasallam.

Tradisi yang luhur ini telah dimulai sejak abad keenam hijriah. Seorang raja yang mulia, Raja Irbil Rohimahullah, dialah yang mengasaskan adat kebiasaan yg mulia ini. Raja tersebut bernama Sultan al-Muzhaffar. Sebagai ungkapan kebahagiaan atas kelahiran Nabi Muhammad Sollallahu 'alaihi wasallam, saat perayaan Maulid, Sultan al-Muzhaffar menyembelih ribuan ekor kambing dan beribu-ribu ekor ayam, serta membahagikannya kepada ribuan kaum faqir sebagai jamuan pada hari tersebut. Subhanallah.

Apa yang dilakukan Sultan al-Muzhaffar kemudian mendapatkan pujian dan penilaian baik dari para ulama, baik dari kalangan ahli fiqh maupun ahli hadits. Kerana mereka semua memahami dengan baik bahawa perayaan tersebut sama sekali tidak bertentangan dengan syara’, bahkan menilainya sebagai amalan yg sesuai dan sejalan dgn syara’.

Syair Pak Nur Rohmad

DUHAI MUHAMMAD

Duhai Muhammad
Bagaimana kecintaan ini tak kami berikan padamu

Engkaulah....
Makhluk tercinta yg dicipta Tuhan
Nabi terakhir yg bergelimang kebaikan
Diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak dan tindakan
Pembawa rahmat bagi semesta alam
Penebar keberkahan bagi setiap pengiman
Penyandang syafa’ah uzhma di hari kemudian

Duhai Muhammad
Bagaimana kekaguman ini tak kami arahkan sepenuhnya padamu

Engkaulah...
Manusia dgn keindahan fisik dan akhlak yg tiada bandingan
Wajahmu bagai matahari memancarkan sinar kewibawaan dan ketampanan
Suaramu menggetarkan hati penuh kemerduan
Rambut, hidung, telinga, bibir, mata dan segenap anggota badan muliamu penuh keindahan
Engkau lebih berharga dari intan, lebih indah ketimbang berlian
Kesempurnaan akhlakmu tercermin dlm al-Qur’an
Engkau beradab dgn adab al-Qur’an
Berucap, bertindak, bersikap sesuai tuntunan al-Qur’an
Tunduk patuh menjalankan segenap titah al-Qur’an
Taat meninggalkan segala larangan al-Qur’an

Duhai Muhammad
Bagaimana kerinduan ini tak tertuju padamu

Engkaulah...
Sosok yg dirindukan batang kurma shg terdengar darinya rintihan
Sosok rendah hati yg tak enggan bergaul dgn mereka yg tertima kefaqiran
Mengunjungi si sakit, terhadap jenazahpun menyaksikan
Sosok paling pemberani yg dijadikan sahabat sbg benteng pelindung dlm setiap peperangan
Engkau paling amanah, paling jujur dan paling dermawan
Engkau tak pernah menolak permintaan
Engkau balas keburukan dgn kebaikan
Engkau maafkan kesalahan dan kekhilafan
Engkau tak terpesona dgn gemerlapnya harta benda keduniaan
Engkau terlindung dari kemusyrikan serta kekufuran
Terpelihara dari segala dosa besar yang menghinakan
Terjaga dari dosa kecil yg melambangkan kekeruhan hati dan pikiran
Berat terasa olehmu umat yg tertimpa penderitaan
Engkau sangat menginginkan dari umatmu keimanan dan keselematan

Duhai Muhammad
Kami hadiahkan kecintaan, kekaguman dan kerinduan ini padamu

Kerinduan ini smg mendorong kami mensuri teladani keindahan akhlakmu
Kecintaan ini smg mengantar kami untuk mencontoh perjuangan muliamu
Kekaguman ini smg melecut semangat kami untuk mempertahankan dan menyebarluaskan ajaranmu

Duhai Muhammad
Meski kami berlumur dosa dan kesalahan
Namun kami berharap dapat memperoleh syafaatmu kelak di hari pembalasan

Duhai Muhammad
Walau kami tak pernah melihatmu dgn mata kepala ini
Tapi kami berharap dapat mimpi bertemu dgnmu malam ini

Duhai Muhammad
Aku mengakhiri tulisan ini dgn linangan air mata pilu
Aku mungkin tak berhak mencintai dan merindukanmu
Karena aku hamba Allah yg berlumur dosa saat ini dan di masa lalu

Tapi...
Aku tetap memberanikan diri memujimu
Meski pujian ini tak sebanding dgn pujian-Nya padamu

Duhai Allah, duhai Tuhanku yang Maha Pengampun
Ampunilah dosa-dosaku yg tak terhitung

Mojokerto, Rabi’ul Awwal 1434 H

Hamba Allah yg berlumur dosa
Nur Rohmad
(نور رحمت)

Makrifatullah (Ringkas Padat)

Assalamualaykum,

Al-Faqir mulakan dengan mengucapkan segala puji kepada Allah Subhanahu Wa Taala, Zat Yang Maha Suci, Yang Wujudnya Tiada Permulaan, Tiada Pengakhiran, Tidak Berjisim, Tidak Berjirim, Tidak Beranggota Badan, Tidak Diliputi Masa dan Tempat. Selawat dan Salam ke atas Junjungan Kita Nabiyyuna Muhammad Sollallahu Alaihi Wasallam Yang Bersusah Payah Menyampaikan Dakwah Kepada Kita, Yang Maksum Dari Sebarang Dosa dan Kekufuran, Yang Keturunannya Mulia, Ibu Bapanya Tidak Mensyirikkan Allah.

Kata Sayyiduna Abu Bakr As-Siddiq:

العجز عن درك الإدراك إدراك والبحث عن ذاته كفر وإشراك

"Kelemahan dalam mencapai hakikat Zat Allah itulah Makrifah / Pengetahuan sebenar, dan pencarian mengenai ZatNya adalah kufur dan syirik"

Barangsiapa yang sampai kepada tahap LEMAH dan TIDAK UPAYA mencapai hakikat ZAT ALLAH, maka itulah MAKRIFAT, dan pencarian mengenai ZATNYA yakni masih tidak puas hati dengan kelemahan HAMBA menggapai Hakikat Zat ALLAH adalah Kufur dan Syirik

Syarah:

Adapun kita sebagai HAMBA tidak dituntut untuk mencari-cari ZAT ALLAH, bagaimana ZAT ALLAH kerana kaedah "Yang menjadikan bagaimana (yakni rupa bentuk) tidak ditanya akan DIA bagaimana kerana DIA tidak berupa bentuk"

Cukup sekadar kita mengimani bahawa Allah Tidak Seperti Makhluknya (As-Syura:11), Allah Tidak Mempunyai Ayah Ibu Anak (Al-Ikhlas), Tidak Berhajat Pada Yang Lain (Al-Ikhlas). Allah tidak beranggota, bukan jisim, bukan jirim, bukan jawhar, bukan aradh, tidak bertempat tidak diliputi masa tidak diliputi arah, bukan di dalam sesuatu atau diluar sesuatu. MAHA SUCI ALLAH

Kata Imam Ahmad dan Imam Zun Nun Al-Misri:

"Apa sahaja yang terlintas di benak fikiranmu maka ketahuilah Allah adalah BERBEZA dengan apa yang kamu BAYANGKAN"

Adapun, mereka yang mencari-cari mengenai ZAT ALLAH, pengakhirannya ada dua keadaan:

1) Akan menjadi seorang Mu'aththil (Ta'thil) - Yakni menafikan kewujudan Allah, ZatNya, SifatNya, Af'alNya - Jadi Atheis - Dan ini adalah seburuk-buruk kekufuran

2) Akan menjadi seorang Musyabbih (Tasybih) - Yakni menyamakan kewujudan Allah dengan makhlukNya pada ZatNya (seperti kata Allah ada tangan), pada SifatNya (seperti kata Allah baharu, berubah), pada Af'alnya (seperti kata Allah turun naik, Allah baru tahu) - Jadi Musyrik - Kufur

Dua-dua keadaan ini adalah KUFUR dengan IJMAK tanpa KHILAF dan SYAK

SEMOGA ALLAH PELIHARA AQIDAH KITA DARI KESESATAN. TETAPKAN IMAN ATAS MANHAJ AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH YANG SEBENAR

Isnin, 21 Januari 2013

Bukti Kitab Ahlussunnah 1


Kitab : Al-'Aqa'id Sharhu Al-Usul Al-'Isyrin Ila As-Syabab
Penulis: As-Syahid Al-Imam Hasan Al-Banna Rohimahullah


Dalam Kitab ini, As-Syahid Menulis dan Menukilkan Tentang Aqidahnya serta Aqidah Yang Wajib Dipegang Oleh Semua Anggota Ikhwan Termasuklah Muslimin Semua...Lihat Wahabi!!!!!

Apa Yang Al-Faqir Highlight Tu....

ASWJ Menurut As-Syahid Berpegang Bahawa:

1) Wajh - Bermakna Zat Allah
2) 'Ain - Bermakna Pandangan
3) Yad - Mubalaghah Menunjukkan 'Kedua Tangan' Itu Bermaksud Banyak


Al-Imam Abul Hasan Al-Asy'ari Sepertimana Kata As-Syahid Mengatakan: 'Istawa Allah Bukan Dengan 'Bagaimana' dan 'Mempunyai Had' Seperti Sifat Makhluq...

Kemudian Dita'kidkan Pula Dengan Ayat 'Qahir' Yang Bererti Disitu Bahawa Atas Merujuk Pada Ketinggian, Makhluk Berada Dibawah Naungan Ketinggian Kemuliaan Allah, Bukan Atas 'BERTEMPAT' Seperti Kita Berkata Sultan Diatas Rakyat....Maknanya Sultan Berkuasa...

Satu Lagi, Ayat Yang Sukar Diputar Belit Wahabi, As-Syahid Juga Kata Bahawa Ayat Tersebut Bukan Tanya Kita Beriman Bahawa Allah Tu Kat Langit, Tapi Beriman Bahawa Kerajaan Allah Itu Dinisbah Pada Langit Kerana kata Imam Qurtubi Bila Dinisbah Secara Umum Pada Langit, Ia Meliputi Bumi Juga.

WAHABI KANTOI PATUTLAH BENCI HASAN AL-BANNA

SEMOGA ALLAH PELIHARA AQIDAH KITA DARI KESESATAN. TETAPKAN IMAN ATAS MANHAJ AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH YANG SEBENAR

Maqolat Ahlissunnah: Allah Wujud Tanpa Bertempat (Siri 2)

Assalamualaykum,

Al-Faqir mulakan dengan mengucapkan segala puji ke Hadhrat Allah Subhanahu Wa Taala, Zat Yang Maha Suci, Yang Wujudnya Tiada Permulaan, Tiada Pengakhiran, Tidak Berjisim, Tidak Berjirim, Tidak Beranggota Badan, Tidak Diliputi Masa dan Tempat. Selawat dan Salam ke atas Junjungan Kita Nabiyyuna Muhammad Sollallahu Alaihi Wasallam Yang Bersusah Payah Menyampaikan Dakwah Kepada Kita, Yang Maksum Dari Sebarang Dosa dan Kekufuran, Yang Keturunannya Mulia, Ibu Bapanya Tidak Mensyirikkan Allah.

ﻭﺍﻋﻠﻤﻮﺍ ﺃﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻻ ﻣﻜﺎﻥ ﻟﻪ، ﻭﺍﻟﺪﻟﻴﻞ ﻋﻠﻴﻪ ﻫﻮ ﺃﻥ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻛﺎﻥ ﻭﻻ ﻣﻜﺎﻥ ﻟﻪ ﻓﺨﻠﻖ ﺍﻟﻤﻜﺎﻥ ﻭﻫﻮ ﻋﻠﻰ ﺻﻔﺘﻪ ﺍﻷﺯﻟﻴﺔ ﻛﻤﺎ ﻛﺎﻥ ﻗﺒﻞ ﺧﻠﻘﻪ ﺍﻟﻤﻜﺎﻥ، ﺇﺫ ﻻ ﻳﺠﻮﺯ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺘﻐﻴﺮ ﻓﻲ ﺫﺍﺗﻪ ﻭﻻ ﺍﻟﺘﺒﺪﻳﻞ ﻓﻲ ﺻﻔﺎﺗﻪ، ﻭﻷﻥ ﻣﻦ ﻟﻪ ﻣﻜﺎﻥ ﻓﻠﻪ ﺗﺤﺖ، ﻭﻣﻦ ﻟﻪ ﺗﺤﺖ ﻳﻜﻮﻥ ﻣﺘﻨﺎﻫﻲ ﺍﻟﺬﺍﺕ ﺤﺪﻭﺩﺍ ﻭﺍﻟﺤﺪﻭﺩ ﻣﺨﻠﻮﻕ، ﺗﻌﺎﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻦ ﺫﻟﻚ ﻋﻠﻮﺍ ﻛﺒﻴﺮﺍ  ﻭﻟﻬﺬﺍ ﺍﻟﻤﻌﻨﻰ ﺍﺳﺘﺤﺎﻝ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺰﻭﺟﺔ ﻭﺍﻟﻮﻟﺪ ﻷﻥ ﺫﻟﻚ ﻻ ﻳﺘﻢ ﺇﻻ ﺑﺎﻟﻤﺒﺎﺷﺮﺓ ﻭﺍﻻﺗﺼﺎﻝ ﻭﺍﻻﻧﻔﺼﺎﻝ ﺍﻟﻔﻘﻪ ﺍﻷﻛﺒﺮ، ﺹ13

“Ketahuilah bahwa Allah tidak bertempat. Dalil bagi kenyataan ini adalah bahawa Dia ada tanpa permulaan dan tanpa tempat. Setelah menciptakan tempat Dia tetap pada sifat-Nya yang Azali sebelum menciptakan tempat, ada tanpa tempat. Tidak boleh pada hak Allah adanya perubahan, baik pada Zat-Nya mahupun pada sifat-sifat-Nya. Kerana sesuatu yang memiliki tempat maka ia pasti memiliki arah bawah, dan bila demikian maka mesti ia memiliki bentuk tubuh (jisim) dan batasan, dan sesuatu yang memiliki batasan mestilah ia merupakan makhluk, Allah Maha Suci dari pada itu semua. Kerana itu pula mustahil atas-Nya memiliki isteri dan anak, sebab perkara seperti itu tidak terjadi kecuali dengan adanya sentuhan, menempel, dan terpisah, dan Allah itu mustahil bagi-Nya terbahagi-bahagi dan terpisah-pisah. Tidak terbayang dari Allah adanya sifat menempel dan berpisah. Oleh sebab itu adanya suami, isteri, dan anak pada hak Allah adalah sesuatu yang mustahil” (al-Fiqh al-Akbar, h. 13).

Imam Syafi’i Muhammad ibn Idris (w 204 H), seorang ulama Salaf terkemuka perintis mazhab Syafi’i, berkata:

ﺇﻧﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻛﺎﻥ ﻭﻻ ﻣﻜﺎﻥ ﻓﺨﻠﻖ ﺍﻟﻤﻜﺎﻥ ﻭﻫﻮ ﻋﻠﻰ ﺻﻔﺔ ﺍﻷﺯﻟﻴﺔ ﻛﻤﺎ ﻛﺎﻥ ﻗﺒﻞ ﺧﻠﻘﻪ ﺍﻟﻤﻜﺎﻥ ﻭﻻ ﻳﺠﻮﺯ ﻋﻠﻴﻪ ﺍﻟﺘﻐﻴﺮ ﻓﻲ ﺫﺍﺗﻪ ﻭﻻ ﺍﻟﺘﺒﺪﻳﻞ ﻓﻲ
ﺻﻔﺎﺗﻪ -  ﺇﺗﺤﺎﻑ ﺍﻟﺴﺎﺩﺓ ﺍﻟﻤﺘﻘﻴﻦ ﺑﺸﺮﺡ ﺇﺣﻴﺎﺀ ﻋﻠﻮﻡ ﺍﻟﺪﻳﻦ, ﺝ 2، ﺹ 24

“Sesungguhnya Allah ada tanpa permulaan dan tanpa tempat. Kemudian Dia menciptakan tempat, dan Dia tetap dengan sifat-sifat-Nya yang Azali sebelum Dia menciptakan tempat tanpa tempat. Tidak boleh bagi-Nya berubah, baik pada Zat maupun pada sifat-sifat-Nya” (az-Zabidi, Ithâf as-Sâdah al-Muttaqîn j. 2, h. 24)

SEMOGA ALLAH PELIHARA AQIDAH KITA DARI KESESATAN. TETAPKAN IMAN ATAS MANHAJ AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH YANG SEBENAR

Kalimah ALLAH Yang MULIA

Assalamualaykum,

Al-Faqir mulakan dengan mengucapkan segala puji ke Hadhrat Allah Subhanahu Wa Taala, Zat Yang Maha Suci, Yang Wujudnya Tiada Permulaan, Tiada Pengakhiran, Tidak Berjisim, Tidak Berjirim, Tidak Beranggota Badan, Tidak Diliputi Masa dan Tempat. Selawat dan Salam ke atas Junjungan Kita Nabiyyuna Muhammad Sollallahu Alaihi Wasallam Yang Bersusah Payah Menyampaikan Dakwah Kepada Kita, Yang Maksum Dari Sebarang Dosa dan Kekufuran, Yang Keturunannya Mulia, Ibu Bapanya Tidak Mensyirikkan Allah.

Telah DIIJMAKKAN, menamakan selain daripada ALLAH dengan nama ALLAH adalah RIDDAH dan KUFUR. Wal'iyazubillahiminzalik. Seorang bapa sekiranya menamakan anaknya ALLAH, maka serta merta dia MURTAD. Seorang Muslim menamakan org lain dengan nama ALLAH serta merta dia MURTAD. Seorang Muslim sama sekali tidak boleh memberi keizinan dan keredhaan kepada Musyrikun Kafirun untuk menggunakan kalimah ALLAH bagi sembahan mereka kerana akan menyebabkan Muslim tadi MURTAD.

*Adapun, orang kafir, sesetengah mereka itu, seperti YAHUDI, KRISTIAN, MUJASSIMAH, MUSYABBIHAH, SYIAH, mereka itu menamakan sembahan mereka dengan ALLAH, maka mereka itu sedia kafir tanpa syak. Kita sebagai MUSLIM tidak boleh redha penggunaan tersebut.

"Katakan Allah Itu Esa, Tidak Berhajat Kepada Sesuatupun, Tidak Beranak dan Tidak Diperanakkan, Tidak Ada Sesuatupun Yang Setara Banding DenganNya" (Al-Ikhlas)

"Tidak Ada Sesuatupun Yang Sebanding Dengan Allah (Dan Allah Tidak Sebanding Dengan Sesuatupun)" (As-Syura:11)

"Katakan Wahai Orang Kafir, Aku Tidak Sesekali Menyembah Sembahan Kamu, Dan Kamu Sesekali Tidak Menyembah Allah, Dan Aku Sama Sekali Tidak Menyembah Sembahan Kamu, Dan Kamu Sesekali Tidak Akan Menyembah Allah, Bagi Kamu Agama Kamu, Bagi Aku AGAMA Aku" (Al-Kafirun)

"Sebaik-Baik Ucapan Yang Pernah Aku dan Para Nabi Sebelumku Ucapkan ialah Tiada Tuhan Yang Berhak Disembah Melainkan Allah" (Hadis)

"Aku Diperintahkan Untuk Memerangi Manusia Sehinggalah Mereka Itu Mengucapkan Aku Naik Saksi Tiada Tuhan Yang Berhak Disembah Selain Allah dan Aku Adalah Rasulullah" (Hadis)

Tentang ayat "Apabila ditanya pada kafir siapa yang mencipta langit dan bumi, nescaya dijawab ALLAH"

Tolong rujuk tafsir muktabar, di mana ASBAB NUZUL ayat ini ialah menunjukkan perdebatan sehingga golongan musyrikun MAKKAH akan ketandusan hujah, akhirnya mereka akui ALLAH pencipta sekadar untuk penghabisan kalam, bukan sebagai IMAN.

IMAN MESTI DENGAN SYAHADATAIN

AlMarhum Al-Waliiy Tokku Paloh As-Sayyid Abdurrohman bin As-Sayyid Muhammad dalam Kitabnya Dhiya'u 'Uqud Ad-Durratain Fi Tarjamati Kalimah Syahadatain menyatakan:

Arti Syahadah yang pertama itu (Asyhadu An La Ilaha Illa Allah)

"Artinya aku KETAHUI dan aku IKTIQAD dengan hatiku dan aku NYATAKAN bagi yang lain daripada aku akan bahawa sesungguhnya tiada TUHAN yang disembah dengan sebenarnya melainkan ALLAH jua..."

Kenyataan ini adalah sama dengan seluruh ulama Ahlussunnah termasuk Al-Marhum Al-Waliy Al-Hafiz Al-Faqih Syaikh Abdullah Al-Haroriy dalam Kitabnya Mukhtasor Abdullah Al-Haroriy.

IMAN HANYA SAH DENGAN 3 SYARAT:

1) Aku Tahu.
2) Aku Iktiqad.
3) Aku Ucap.

SEMOGA ALLAH PELIHARA AQIDAH KITA DARI KESESATAN. TETAPKAN IMAN ATAS MANHAJ AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH YANG SEBENAR
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...